PENGuMuMaN!!

Emosi yang tak stabil adalah perkara biasa dalam hidup saya sekarang~ (o_O✿)

Time kasih coz sudi singgah ke blog picisan lagi mengarut ni. Blog ini adalah blog peribadi saya sendiri. Maka sebarang pendapat, statement, gambar2, dan segala-galanya yang di hakktuihhkan adalah milik tuan tanah blog ini (saya la tu) melainkan sumbernya dinyatakan oleh saya sendiri.

Anda boleh 'copy & paste' artikel yang anda suka. TETAPI, sila KREDITkan kembali kepada blog saya.

Blog ini juga TIDAK mengamalkan konsep, "I Follow U so U KENA FOLLOW Blog I".

Jadi, sama-samalah kita memeriahkan dunia blog!! [xde kaitan kot~ ahaha]

Psssstt...my English memang ke laut sket. Hahahaha~

Wednesday, October 20, 2010

Bila kita tengok

(ini adalah versi untuk orang yang tengah bersedih, low self esteem, dan tengah mengalami kecelaruan emosi)


Bila kita tengok kawan baik kita bahagia :
Kita akan gembira,
Kita juga akan tumpang bahagia.
Kita akan tersenyum bila tengok dia ketawa.
Tapi dalam hati :
Kita juga ingin bahagia seperti dia. Kita harap yang kita takkan kehilangan dia.


Bila kita tengok kawan baik kita menangis :
Kita akan berusaha untuk pujuk dia,
Kita akan cuba untuk gembirakan hati dia,
Kita akan ikhtiar untuk hiburkan dia.
Tapi dalam hati :
Kita sebenarnya tak nak dia terus terluka, walaupun kita tengah berduka.


Bila kita tengok kawan baik kita marah :
Kita cuba kawal kemarahan kita,
Kita cuba untuk jelaskan pada dia,
Kita juga berusaha untuk meminta maaf padanya.
Tapi dalam hati :
Salah siapa sebenarnya? Kita terpaksa mengalah kerana tak mahu kehilangannya.


Bila kita tengok kekasih hati kita bahagia :
Kita sangat2 gembira.
Kita sangat berharap dia akan terus bahagia bersama kita.
Kita berharap dia akan terus disisi kita.
Tapi dalam hati :
Kita harap sangat dia dapat menerima segala kekurangan kita, yang masih kita sembunyikan.


Bila kita tengok kekasih kita bersedih :
Kita terus berada disisi dia.
Kita terus bagi sokongan pada dia.
Kita juga bagi peluang dan ruang pada dia untuk dia bertenang.
Tapi dalam hati :
Kita sungguh tidak sanggup untuk terus melihat dia bersedih. Kita juga harap dia akan lakukan perkara yang sama , bila kita bersedih.


Bila kita tengok kekasih kita marah :
Kita akan diam,
Kita berusaha menjelaskan, walaupun dia tidak mahu mendengar.
Kita minta maaf.
Tapi dalam hati :
Kita menangis. Salahkah kita?


Bila kita tengok ibu kita bahagia :
Kita gembira.
Kita melihat dia tersenyum.
Kita juga tersenyum dan harap dia terus bahagia.
Tapi dalam hati :
Kita mungkin tidak sedar yang kita sebenarnya melihat ibu tersenyum setiap hari. Mungkinkah dia benar-benar bahagia, atau sekadar berpura-pura?


Bila kita tengok ibu kita bersedih :
Kita diam.
Kita cuba pujuk, tapi tidak tahu caranya.
Kita cuma memerhatikan dari satu sudut.
Tapi dalam hati :
Kita mungkin tidak sedar yang kita punca ibu kita bersedih. Mala, kita tidak rasa bersalah di atas kesedihan ibu.


Bila kita tengok ibu kita marah :
Kita melawan balik.
Kita cuba sedaya upaya untuk menjelaskan keadaan kita.
Kita juga mungkin memilih untuk mendiamkan diri.
Tapi dalam hati :
Kita tetap berfikir yang kita bukan punca kepada kemarahan ibu. Hanya memohon maaf di dalam hati.
Align Center

Persoalannya, bila kita tengok individu-individu tersebut dalam kehidupan kita, melihat kitaran emosi mereka, apa sebenarnya yang kita lakukan? Adilkah pilihan dan tindakan yang kita lakukan?

(sebenarnye.....tetibe aku rindu dengan ummi......dalam keadaan emosi yang serabut ni, memang saket otak aku dibuatnya....)

No comments: